Cerpen: Kawan Gua Pengkhianat

Cerpen: Kawan Gua Pengkhianat
Cerpen: Kawan Gua Pengkhianat

Assalamualaikum warahmatullahi Wabarakatuh
Selamat datang dan salam sejahtera untuk kita semua. Kali ini admin balik lagi dan membawa satu karangan cerita pendek yang berjudul Kawan Gua Pengkhianat. Jadi di cerpen ini menceritakan tentang sebuah pengkhianatan seorang teman atau yang saat ini lebih dikenal dengan tikung menikung.

Daripada penasaran langsung aja yuk kita baca, Selamat membaca :)

Jangan lupa baca postingan sebelumnya yang berjudul Tips Menulis Cerpen yang Baik untuk Diikutkan Lomba

------------------
Author : R Ayi Hendrawan S
Published by : SerambiCatatan.Com

Kawan Gua Pengkhianat


Saat itu kami sedang berjalan pulang dari sekolah bersama-sama. Seperti biasanya hanya kita berempat Gua, Doni, Sandi dan Fazrial, namun dipertigaan depan kampus kami bertemu dengan dua teman lainnya yaitu Syahril dan Siska. Mereka kerap bersama karena mengikuti organisasi yang sama ketika dikampus.

Siska dengan gaya tomboynya mengajak kita semua untuk makan bersama, sembari berjalan ia mengajak “ehh, kita udah lama loh gak kumpul lagian nih ya bentar lagi kan libur kita makan-makan yuk. Kita ngeliwet (makan-makan).”. “Gak bisa soalnya gua ada tugas lain dulu” Jawab Gua. Tapi temen gua Doni bilang kita kan anak organisasi jadi harus menjunjung tinggi solidaritas. Akhirnya gua juga ikut apa kata mereka.

Ngomong-ngomong akhirnya kita nentuin rumah Sandi buat tempat kita masak dan makan nanti. Sampai dirumah Sandi kita bagi bagi tugas ada yang ke pasar ada yang nyiapin di rumah Sandi. Tak lama kemudian kita masak tapi Ibu nya Sandi bilang biar sama Ibu aja di masakin. “Alhamdulillah rezeki anak sholeh hehe” ucap gua.

Selagi Ibunya Sandi masak gua dan yang lain ngobrol maen Jujur atau Perintah, pokoknya seru. Giliran gua tiba, awalnya bingung mau pilih apa. Kalo perintah gua orangnya males kalo disuruh-suruh, jadi gua pilih Jujur. Lumayan sembari ngasah kejujuran.

Pertanyaan buat gua muncul dari Fazrial, dia dengan spontan nanya ke gua dan harus dijawab dengan jujur, “Siapa cewek yang Lu suka dikelas kita?” Sontak gua kaget dengernya, gua gak pernah mikir bakal muncul pertanyaan kaya gini wkwkwkw.

“Gua jawab bohong ya boleh kagak?”, jawab mereka cukup dengan”huuuuuu”. Akhirnya gua jawab deh dengan jujur. Ada sih yang gua suka tapi ya cuman suka aja sekarang tuh. Namanya Rita. Kalian tau kan. Nah kalo kalian mau bantuin gua ya buat dapetin dia hehe.
Salah satu ada yang bilang, namanya Syahril, “tenang Bro gua bakal bantu lu.”.

Masakanpun datang dan artinya itu waktu kita makan-makan. Pokoknya masakan Ibunya Sandi itu enak banget sampe sampe gua lupa kalo gua nambah terus. Apalagi samabl terasinya yang khas banget. Gak sia sia gua ikut mereka, hehe.

Selesainya makan mereka semua langsung cie cie in gua, gua bilang aja ke mereka “Jangan ceritain hal tadi ke yang lain ya, apalagi ke si Mawar. Malu gua pasti” mereka semua jawab Iya.
Akhirnya acara dadakan tadi udah selesai, waktu juga udah sore jadi kita semua pamit dari rumah Sandi. Kecuali Sandi, karena ya itu rumahnya.

Kesokan harinya saat gua masuk kelas rasanya ada yang beda, mereka ketawa kecil pas gua ketemu Rita. Gua yang pemalubisa apa digituin ya gua makin malu. Gak lama kemudian Syahril datang dan menyapa Rita. Akhirnya mereka ngobrol. Gua kira Syahril bakal nyapa gua tapi engga.

Sepulang dari kampus gua, Doni, Sandi, dan Fazrial niat buat gerjain laporan soalnya tugas kuliah numpuk laporan semua. Di jalan gua ketemu lagi sama Syahril dan Siska, yaudah gua ajak juga kan biar rame kalo banyak orang sapa tau cepet selesai. Siska ikut tapi Syahril gak bisa katanya dia ada keperluan keluarga. Jadi hanya kita berlima yang buat tugas bareng bareng tanpa adanya Syahril. Emang sih serasa ada yang kurang karena tanpa si Syahril, ucap Siska.

Tugas belum selesai Doni udah bete aja, Doni emang agak males kalo masalah tugas kuliah. Akhirnya Doni ngajak gua dan yang lain buat maen ke taman kota. Katanya disana lagi ada hiburan dan banyak juga pasangan kekasihalias pacaran wkwkw.

Sampainya di Taman gua ngeliat sesuatu yang aneh, gua kaya liat Rita lagi duduk di kursi taman. Tapi yang bikin gua gak mau liat tuh karena ada cowok disampingnya. Hati yang semula senang juga berubah jadi mendung ada petir pula. Gua mikir apa gua gak pantes kali ya buat Rita. Disitu gua masih besar hati karena gua inget bakal banyak temen temen gua yang akan bantu gua buat dapetin Rita.

Temen gua gak ada yang sadar kalo dikursi itu ada Rita. Saking penasaran gua ngajak temen buat lewat depan Rita karena pengen tau sebenarnya siapalaki-laki yang deket sama dia. Hati gua semakin hancur ketika gua liat ternyata laki-laki tersebut adalah Syahril yang tadi bilang gak bisa ikut Belajar bareng karena ada keperluan keluarga. Eh nyatanya malah lagi ketemuan sama Rita ditaman. Hati gua tambah hancur pas liat mereka lagi pegangan tangan. Satu katapun gak ada yang keluar dari mulut gua akhirnya gua milih balik ke rumah. Gua bilang ke temen-temen, gua capek mau istirahat.

Sahabat sejati gua, Doni, Sandi dan Fazrial juga ikut gua dan nganterin gua pulang. Sepanjang jalan gua diem, temen gua nanya juga gua hanya diem aja. Pokoknya males banget gua bicara hari itu. Sampai di rumah gua bilang makasih ke Temen Doni, Sandi dan Fazrial karena udah nganterin gua pulang. Fazrial dengan bijaknya bilang ke gua, “Masih banyak cewek yang lebih baik lagi, sekarang lu harusnya bersyukur karena udah dikasih jeleknya si Syahril. Udah lu istirahat dan berdoa minta yang terbaik.”. Gua cuman bales senyum lalu gua masuk ke Rumah.

Dikamar yang sunyi ini gua terdiam dan merenung, mungkin semua ini salah gua karena gua terlalu pemalu apalagi sama cewek. Bener juga apa kata Si Fazrial, gua harusnya bersyukur dengan semua ini. Gua murung juga gak mungkin Rita jadi suka sama gua.

Hari-hari berikutnya berjalan seperti biasa, gua udah ikhlasin semuanya. Semoga suatu saat nanti gua bakal dapetin cewek yang terbaik dan semoga sahabat terbaik gua tetep ada buat gua.
---------------
Akhirnya kita sudah sampai di akhir cerita, bagaimana dengan cerpen diatas. Jangan lupa untuk bantu Share ke sosial media dan berkomentar jika ada yang perlu kamu perbaiki. Akhir kata saya ucapkan terimakasih. Sampai jumpa di next post.

Tags:
Cerpen terbaru Juli 2019
Cerpen Terbaik 2019
Cerpen Remaja
Cerpen Tentang Cinta


Subscribe to receive free email updates:

6 Responses to "Cerpen: Kawan Gua Pengkhianat"

  1. Sebenernya ga pengkhianat sih kalau belum pacaran haha bisa jadi Syahril suka duluan sama Rita terus si tokoh utama baru bilang. Makanya dia gerak lebih cepet haha

    ReplyDelete
  2. Nice gan ... Mampir juga ke blog saya ya gan
    JanganGblog.blogspot.com

    ReplyDelete
  3. Seru cerita nya,pengen nyoba Juga buat cerita keseharian,keren

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh gan buat aja, dan kalo mau mempublikasikan karya nya disini juga bisa ko

      Delete

Tetaplah Berkomentar dengan Baik.